Kenapa pilih jalan tarbiyah ?

Salam buat para da’ie di jalan allah…

Ketika Abdullah b. Rawahah diangkat menjadi panglima perang dalam perang Mu’tah. Beliau menerima jawatan tersebut dengan tangisan dan cucuran air mata. Lantas para sahabat lain bertanya: “ Apa gerangan yang membuatkan engkau menangis wahai Abdullah. Lalu beliau memberi respon : “ tidak ada rasa cinta pada diriku akan dunia serta keinginan untuk dipuja-puja oleh kalian,akan tetapi aku teringat ketika Rasulullah mengingatkan aku dengan firmannya : [ dan tidaklah dari kalian melainkan akan mendatanginya neraka Jahanam ,dan yang demikian itu bagi Tuhanmu merupakan hatman maqdhiyya (satu ketentuan) ] ( QS Maryam : 71 )

Inilah perasaan yang terbit dari benak Abdullah b. Rawahah ketika beliau mentadabbur ayatal-Quran dan menghubungkannya dengan jawatan yang diamanahkan kepadanya. Rasa risau dan bimbang jika amanah ini tidak dapat menyelamatkannya dari menghadapi kesengsaraan neraka Jahanam. Ia mengingatkan bahawa menghadapi neraka Jahanam merupakan satu kepastian, satu ketetapan yang tidak dapat dielakkan. ( Hatman Maqdhiyya).

Begitulan tarbiyah juga merupakan satu kepastian, satu ketentuan ( hatman maqdhiyya) dalam projek membina peradaban ummah.Tidak ada pilihan dan alternatif lain, hanya tarbiyah jalan menuju kepada mencapai target dan sasaran tersebut . Inilah jalan yang lurus, jalan para nabi, jalan para rasul dan jalan salafussoleh. Jalan yang telah dilalui oleh Rasulullah dan para sahabat ridwanullahi ‘alaihim ajmaeen. Jalan yang telah terbukti berjaya dan ampuh, biar pun segala halangan dan pancaroba menimpa. Allah menjelaskannya di dalam firmannya di dalam surah Al- ‘An’aam : [ Dan sesungguhnya inilah jalanKu yang lurus, maka hendaklah kamu mengikutinya, dan janganlah kamu menurut jalan-jalan lain kerana itu mencerai beraikan kamu dari jalan allah, yang demikian itu allah mewasiatkan kamu supaya bertaqwa - ayat 153].

Kalimah ‘siraati mustaqima’ didatangkan dari kata mufrad ( satu) sedangkan larangan mengikut ‘subul’ di sebut dengan kalimah jamak. (plural). Allah menegaskan bahawa jalan ini hanya satu , bukan dua, bukan tiga , itulah jalan yang telah dilalui oleh para Rasul dan generasi silam sedangkan larangan dengan menggunakan kata jamak menunjukkan di sana ada pelbagai metod yang boleh membawa kepada perpecahan, penyelewengan, tafarruq dan penyimpangan dalam manhaj amal. Di dalam al-Quran allah telah mempakejkan kalimah ‘siraat’ dalam bentuk mufrad sahaja dan dikaitkan dengan kalimah ‘mustaqim’ bagi menzahirkan bahawa jalan dakwah ini, jalan tarbiyah ini adalah jalan yang satu dan ia membawa kepada istiqamah manhaj , istiqamah amal dan istiqamah ad-deen. Ini juga terangkum dalam surah al-Fatihah. (Ihdinas siraatal mustaqim).

Kenapa jalan ini menjadi pilihan para da’ie?. Kenapa jalan ini perlu kita lalui ?.Kenapa kita tidak memilih jalan-jalan lain. Barangkali jalan-jalan lain mampu mempercepatkan proses memegang tampuk kekuasaan, mensejajarkan bulatan pengaruh dakwah atau melestarikan organisasi di mata masyarakat.

Ya, sememangnya kita akui dan fahami bahawa jalan yang kita pilih ini adalah jalan yang kita warisi dari Rasulullah SAW, jalan yang telah diperakui oleh para mujtahid dakwah dan harakah , hasil penelaahan dan pengkajian mendalam terhadap perjalanan sirah baginda SAW dan terbukti berjaya. Kita memilih jalan ini kerana :

1. Sukar tapi kukuh ( Sha’bun – thabit)

Memilih jalan ini bermakna kita perlu melalui kepayahan dan kesukaran . Tarbiyah itu menyamai kepayahan dan kesusahan. Betapa sulit dan sukarnya proses ini untuk melahirkan hasil-hasil yang berkualiti. Bayangkan generasi terawal yang memeluk islam diperingkat permulaan dakwah hanya sekitar 40 – 50 orang. Mereka inilah yang menjadi tulang punggung dakwah Rasulullah SAW. Mereka bukan sekadar menyahut seruan dakwah tetapi mempersiapkan diri menjadi Agen of change ( Anashiruttaghyir).

Berdakwah itu memang tidak mudah kerana dakwah memerlukan proses dan pembinaan (takween). Anologi yang paling mudah bagi tarbiyah ialah seperti menanam sepohon pokok. Pokok tersebut harus dijaga,dipelihara,dibajai,disirami,dikawal dari diceroboh binatang-binatang buas, juga terpaksa menghadapi ribut taufan, angin kencang, panas terik sehingga ia tumbuh membesar, kuat dan utuh, menghasilkan buah-buah ranum dan berkualiti yang boleh dimakan oleh orang lain.

Begitulah tarbiyah, ia proses membina peribadi yang kuat, kader yang berkualiti dari sudut fikri dan tanzimi sehingga ia menjadi batu bata kepada binaan daulah. Tarbiyah yang mampu melahirkan parajurit dan rijal seperti para sahabat r.a. Lihatlah sikap Kaab b. Malik yang tidak menerima tawaran utusan kerajaan Ghassan ketika saat beliau dipulau akibat tidak turut serta dalam jihad. Beliau tidak menerima suaka politik dan perlindungan tersebut, bahkan tarbiyah menjadikannya thabat dan menanti pengampunan allah dan rasul.

2. Panjang tapi asli (Thawil – ashil)

Jalan dakwah ini adalah jalan yang panjang. Jalan yang diwarisi dari satu generasi ke satu generasi. Ia merupakan siri mata rantai perjuangan yang saling berkesinambungan untuk mencapai sasaran dan matlamat dakwah.Dalam perang khandak , Rasulullah SAW memberikan khabar gembira pembukaan Kota Rom . Namun sejarah telah menyaksikan bahawa Rom dibuka dan ditakluk oleh umat islam pada masa kerajaan Uthmaniyah. Hakikat ini menunjukkan betapa panjangnya perjalanan dakwah ini dilalui, berapa banyak generasi dilewati, berapa banyak kader bersilih ganti, berapa banyak rijal dijualbeli fi sabilillah tetapi keasholahan dakwah dan tarbiyah tetap dijaga. Asas dan pasak yang telah dimulakan oleh Rasulullah dan kemudian dilanjutkan oleh para sahabat Rodiallahu ‘anhum wa rodhu’anhu.

Rijal yang memiliki asolah dakwah dan asolah tarbiyah adalah rijal yang telah teruji keasolahan fikrahnya,keasolahan manhaj amalnya hasil dari tarbiyah biar pun panjang perjalanan dakwah ini. Syeikh Mustafa Mahsyur menyatakan antara ciri dakwah Ikhwan ialah al-Asolah (keaslian & ketulenan) manhaj dan fikrahnya.Sifat Asolah ini menjadikan rijal tadi tegar, utuh, thabat dengan mehnah dan ujian di jalan dakwah, sosok peribadi yang tak lekang dek panas, tak lapuk dek hujan.

Sifat asolah dan tajarrud pada dakwah serta hasil tarbiyah yang berkualiti terkamir pada sosok tubuh Abu Talhah RA yang hidup hingga zaman Khalifah Uthman b. Affan. Apabila tiba panggilan semboyan jihad dan menuntut untuk mengharungi lautan bagi menghadapi Rom, beliau tanpa berlengah-lengah terus menyahut panggilan tersebut sehingga beliau gugur diperbatasan medan jihad sebagai syahid.

Dengan tarbiyah jualah telah menjadikan 10 orang para sahabat yang dijamin syurga, yang menjawat jawatan khalifah atau jawatan gabenor tidak merasa terpesona dengan dugaan duniawi, rasa besar atau gah tetapi merasa kerdil di sisi allah swt.

Begitulah kita melihat ramai ikhwan yang telah dipenjara, ditangkap, dibunuh tetapi mereka tetap thabat, teguh bersama di atas jalan dakwah. Hakikatnya jalan ini panjang tapi terpelihara keasholahannya. Hanya dengan jalan tarbiyah dapat memaintainkan kita terus berada dalam kafilah dakwah.

3. Lambat tapi terjamin ( Bathi’ – ma’mun)

Tabiat jalan dakwah ini lambat tetapi terjamin hasilnya.Dakwah ini ibarat larian marathon bukan larian sprint. Biarpun lambat tetapi akan sampai ke garisannya jua. Lihatlah dua anologi berbeza antara karektor kura-kura dan arnab. Sifat ghurur dan takjub pada diri serta berasa selesa akan membawa padah dalam perjalanan berbeza dengan kura-kura yang menyedari hakikat dirinya walaupun lambat namun kesabaran, kesungguhan mengusungnya sampai ke garisan penamat dan dia menjadi pemenang.Satu perjuangan yang memerlukan nafas panjang. (nafsu thowil ). Itulah jalan tarbiyah.

Jalan tarbiyah yang berbeza dengan jalan siasi. Jalan politik melihat kepada habuan segera, menggunakan kaedah matlamat menghalalkan cara, eksploitasi, penipuan yang akhirnya membawa bencana dalam perjuangan.

Mana-mana Harakah Islamiah yang mengabaikan aspek tarbiyah dan pembinaan dalaman akan membawa kepada kegagalan biarpun nampak hasilnya diperingkat permulaan. Kalau dapat pun, ia tidak kukuh dan bertahan lama. Memprioritikan amal politik dari amal tarbawi merupakan penyelewengan dari jalan dakwah. Seerah menunjukkan Rasulullah memberikan penekanan kepada jalan tarbiyah dan menolak metodologi siasi dalam amal dakwah baginda. Kita adalah du’at ilallah sebelum menjadi du’at siasi.

Cukuplah penolakan Rasulullah SAW kepada tawaran pembesar Quraish untuk berada ditampuk kekuasaan sebagai bukti bahawa dakwah ini berdiri di atas jalan tarbiyah. Dakwah ini perlu melalui kesukaran dan kepayahan bukan mengharap natijah yang segera dan cepat. Ingatlah pesanan al-Bana kepada golongan yang ‘isti’jal (tergesa-gesa), yang ingin memetik hasilnya sebelum tiba masanya sebagai panduan berguna untuk kita.

Ketika berlaku fitnah hadith al-Ifki terhadap Saidatina Aisyah R.A, kita dapat melihat sikap isteri Abu Ayyub al-Ansori yang menjaga lisannya dari melemparkan kata-kata fitnah terhadap Saidatina Aisyah RA di saat ramai manusia menyebarluas finah keji ini. Inilah gambaran Sohabiyah yang terdidik dari madrasah Rasulullah yang mewakili contoh keperibadian tarbawi yang terjamin keasholahan dakwahnya. Hasil tarbiyah inilah yang membentuk isteri Abu Ayyub al-Ansori tidak tergamak untuk melakukan fitnah dan buruk sangka kepada Ummul Mukminin Aisyah RA.

Dari sudut taktikalnya jalan tarbiyah ini dapat menyeimbangkan keperluan dakwah dengan bilangan kader. Tanpa tarbiyah tidak mungkin lahir kader-kader yang mampu menampung perluasan amal medan. Jadi, dengan jalan tarbiyah dapat mensejajarkan sokongan massa dengan potensi tarbiyah. Tanpa jalan tarbiyah ini, maka tidak akan wujud barisan du’at atau murabbi yang dapat memenuhi keperluan dakwah dan garapan umum.

Secara strateginya, jalan tarbiyah ini akan melahirkan pewaris dakwah baru bagi melengkapkan peta perjalanan dakwah dalam kerangka membina projek peradaban umat berpaksikan maratib amal 7. Jika tidak diberi perhatian akan wujud kesenjangan antara dua generasi yang berakhirnya dengan ‘Lose of Generation’. Penyakit kepupusan generasi atau hilang taurith adalah akibat penumpuan kepada gaya amal siasi dari menumpukan gaya amal tarbawi. Kata-kata Syeikh Muhammad Ar-Rasyid ‘ attarkiz la attakshir’ ( penumpuan bukan meramaikan) boleh dijadikan asas dalam amal takween (pembinaan).

Bayangkan ketika berlaku gerakan Riddah di zaman Saidina Abu Bakar RA, para sahabat yang ditarbiyah inilah menjadi Qaedah Sulbah mempertahankan Islam dan memerangi golongan yang murtad. Begitu juga , tenaga da’ie yang dibentuk pada zaman Saidina Umar al-Khattab , dalam tempoh tidak sampai satu tahun telah bersedia memikul tugas jihad dan berada diposisi hadapan sama ada sebagai komandan atau panglima perang. Semuanya ini adalah hasil produk jalan tarbiyah.

Justeru itu jalan tarbiyah adalah jalan yang paling selamat, terjamin kualiti, hasil produktif dan bertahan lama. Pilihlah jalan tarbiyah….

Sumber : http://maalimfitariq.wordpress.com/2009/07/21/kenapa-pilih-jalan-tarbiyah/

Kekuasaan yang tertunda karena berpegang teguh pada prinsip Islam sejatinya adalah kemenangan

“Jika seluruh ikhwah mati,” kata Hasan Al Hudhaibi, “Itu lebih baik daripada kita sampai di puncak kemenangan dengan jalan pengkhianatan.”

Masih dengan wajah serius, Mursyid Am kedua Ikhwanul Muslimin ini melanjutkan taujihnya, “Nahnu muslimun qabla kulli syai’. Kita adalah muslim sebelum segalanya. Jika kita menguasai dunia dengan membunuh akhlak Islam, maka kita rugi!”

Tersebab ada ikhwah yang tidak sabar dengan penindasan rezim revolusioner saat itu lalu ia berniat menghabisi tokoh-tokoh pemerintah yang menyiksa ikhwah, Hasan Al Hudhaibi menjadi marah dan menasehatinya dengan kalimat-kalimat di atas. Penerus Hasan Al Banna ini tidak menghendaki kemenangan dengan jalan pengkhianatan, membunuh penguasa muslim meskipun ia zalim, dan cara-cara lain yang menanggalkan akhlak Islam.

Karena kemenangan jamaah dakwah adalah untuk meninggikan Islam, bagaimana mungkin jalan ke sana ditempuh dengan cara-cara rendahan yang bertentangan dengan Islam. Karena kemenangan dakwah adalah untuk menebar rahmat bagi semesta alam, bagaimana mungkin untuk mencapainya ditempuh jalan yang mengundang azab Tuhan. Karena kemenangan perjuangan Islam adalah untuk menjadi soko guru kehidupan, bagaimana mungkin untuk ke sana digunakan upaya yang hina dan menyulut kebencian.

Kekuasaan yang tertunda karena berpegang teguh pada prinsip Islam sejatinya adalah kemenangan. “Sesungguhnya kemenangan dan tamkin bagi kaum mukminin,” tulis Ali Muhammad Ash Shalabi dalam Fiqhun Nashr wat Tamkin, “Memiliki berbagai macam wujud dan gambaran.” Maka dalam buku yang menjadi masterpiece itu ia memasukkan penyampaian risalah dan penunaian amanah sebagai salah satu bentuk kemenangan; meskipun sang dai syahid atau komunitas muslim dihancurkan karena mempertahankan iman dan menyebarkan dakwah. Malazamul haq fi qulubina… selama kebenaran masih bersemayam di hati kita, itulah kemenangan.

Jamaah dakwah, apapun bentuknya; harakah, ormas, LSM ataupun partai Islam, dengan demikian perlu menyadari bahwa jalan dakwah tidaklah mudah dan tidak selalu berakhir dengan diraihnya kekuasaan Islam pada zaman atau generasinya. Namun selama hati ikhlas menempuh jalan-Nya, terus berjuang di atas manhaj-Nya dan berkomitmen dengan syariat-Nya, tak peduli apapun yang terjadi; sesungguhnya ia berada dalam kemenangan.

“Jalan dakwah tidak ditaburi bunga-bunga yang harum baunya,” nasehat Mustafa Masyhur dalam Fiqh Dakwah, “Tetapi merupakan jalan sukar dan panjang.”

“Sebab antara yang haq dan yang bathil ada pertentangan nyata. Dakwah memerlukan kesabaran dan ketekunan memikul beban berat. Dakwah memerlukan kemurahan hati, pemberian dan pengorbanan tanpa mengharapkan hasil yang segera, tanpa putus asa dan putus harapan. Yang diperlukan adalah usaha dan kerja yang terus menerus dan hasilnya terserah kepada Allah, sesuai dengan waktu yang dikehendaki-Nya.”

Menyadari hakikat kemenangan dan tuntutannya, harakah Islam takkan terjebak pada sikap isti’jal; tidak sabar dengan jalan dakwah yang panjang lalu memutuskan untuk kudeta, membunuh penguasa muslim, atau bahkan melancarkan aksi-aksi terorisme.

Menyadari hakikat kemenangan dan tuntutannya, ormas Islam takkan terjebak pada kekhawatiran organisasi Islam lain lebih besar darinya, hasad dan memusuhi organisasi Islam yang lebih massif perkembangannya, atau bahkan menyediakan diri dikooptasi penguasa sekuler dengan menjadi alat politiknya.

Pun begitu, menyadari hakikat kemenangan dan tuntutannya, partai Islam takkan terjebak pada money politic dalam pemilu atau melakukan korupsi untuk menyediakan dana kampanye.

Sumber: fimadani.com

Kehancuran dan Kemenangan Dakwah di tangan para Dai

Kita ketahui dakwah yang kita lakukan adalah bukan karena harta tetapi untuk ummat. Oleh karena itu tinggal tindakan kita saja untuk dakwah ini bagaimana, dan tentunya Allah yang selalu memudahkan langkah2 kita. Perlu kita ingat dakwah pastilah menang, dengan atau tanpa kita. Maka, keterlibatan kita dalam dakwah adalah pilihan. Silahkan memilih, hendak jadi penontonkah, pemainkah, atau sekedar komentator dakwah. Semoga Allah berkenan menjadikan diri kita sebagai bagian dari pelaku kemenangan dakwah itu. Aamiin.

Faktor-faktor yang menjadi syarat kemenangan dakwah: Niat yang ikhlas
Hai orang-orang mu’min, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu. (QS. Muhammad: 7)

Taat kepada Pemimpin

Ibn Umar ra. berkata : Nabi Saw. bersabda : “ Seorang muslim wajib mendengar , taat pada pemerintahnya dalam hal yang disetujui atau tidak disetujui kecuali jika diperintah untuk maksiyat , maka apabila diperintah maksiyat tidak boleh mendengar dan tidak boleh taat ”. ( Terjemah Riadhus Shalihin I , Salim Bahreisy, Hal. 535 )

Diriwayatkan dari Abdullah bin Umar ra. bahwa Nabi Saw. pernah bersabda : “ Seseorang harus mendengar dan mematuhi perintah imam selama bukan perintah maksiyat . Apabila seseorang diperintah maksiyat maka tidak boleh mendengar dan mematuhi ”. ( Ringkasan Hadis Shahih Al – Bukhari , Imam Az – Zabidi , Hal. 600 )

”Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasulnya dan ulil Amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah dan rasulnya, jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih baik bagimu dan lebih baik akibatnya.” (QS. Annisa : 59)

Sabar dan siap bersiaga (QS .Ali-Imran: 125), (QS. Ali- Imran:200), dan (QS Al-Anfal:66)

“Sekarang Allah meringankan untukmu. Dia mengetahui bahwa padamu ada kelemahan, maka jika diantara kamu ada seratus orang yang sabar, niscaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang, dan jika ada seribu orang (yang sabar) niscaya mereka dapat mengalahkan dua ribu orang dengan seizin Allah Dan Allah beserta orang-orang yang sabar” (QS Al-Anfa1 66).

Tsabat/ berteguh hati

Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. (Al-Anfal:45) Tawakal kepada Allah Berkatalah dua orang diantara orang-orang yang takut (kepada Allah) yang Allah telah memberi ni’mat atas keduanya: “Serbulah mereka dengan melalui pintu gerbang (kota) itu, maka bila kamu memasukinya niscaya kamu akan menang. Dan hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakkal, jika kamu benar-benar orang yang beriman”.( QS Al-Maidah: 23) Hindari perselisihan “Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu bertemu pasukan (musuh), maka berteguh hatilah dan sebutlah (nama) Allah banyak-banyak (berdzikir dan berdoa) agar kamu beruntun”.. (QS. Al-Anfal: 45) Doa dan Dzikir

“Tatkala Jalut dan tentaranya telah nampak oleh mereka, merekapun (Thalut dan tentaranya) berdoa: “Ya Tuhan kami, tuangkanlah kesabaran atas diri kami, dan kokohkanlah pendirian kami dan tolonglah kami terhadap orang-orang kafir.” (QS. Al-Baqarah: 250)

Yupz hanya segitu saja yang bisa saya sampaikan terkait tentang bahasan kelompok liqo saya tadi pagi, semoga ilmu yang telah disampaikan murrobiyah saya ini dapat bermanfaat dan diaplikasikan dalam keseharian kita.

Catatan Alzena Valdis Rahayu

Sumber : http://www.islamedia.web.id/2013/05/syarat-kemenangan-dakwah.html dengan pengubahan judul

PKS Jawa Barat siap Menuju Kemenangan Pemilu 2014

PKS Jawa Barat telah melakukan berbagai upaya dalam memenangkan Pemilu 2014. Hal ini dilakukan untuk mendukung program DPP PKS untuk meraih target 3 besar secara nasional.

Jawa Barat sebagai lumbung suara PKS tentu harus mencanangkan peroleh suara melebihi yang ditetapkan Pusat. Dalam hal ini PKS Jawa Barat telah merancang agar menjadi nomor satu di Propinsi terbesar di Indonesia tersebut.

Tak heran jika banyak sekali program-program yang digulirkan di seluruh antero Jawa Barat dalam rangka memikat hati masyarakat jabar agar menyalurkan aspirasinya ke partai nomor 3 tersebut. std

Akhir dari Perjuangan Dakwah

Suasana kota madinah begitu mencekam, di tengah kondisi paceklik tersiar kabar tentang rencana kedatangan pasukan besar kafir Quraisy, ditambah lagi persekongkolan mereka dengan penduduk Yahudi yang mendiami kota madinah. Kaum muslimin berada dalam posisi di mana mereka tidak hanya akan diserang dari luar, tapi juga menghadapi makar yang disusun dari dalam kota madinah. Di tengah-tengah kondisi demikian, orang-orang mukmin berkata “inilah yang dijanjikan Allah dan Rasul-Nya pada kita”, janji yang dimaksud adalah keyakinan mereka akan kemenangan setelah kesukaran.

Itu hanyalah salah satu dari sekian banyak kisah keteladanan tentang optimisme dari milestone perjalanan Rasulullah bersama generasi awwalun.

Optimisme hanya akan muncul dari keyakinan akan maiyyatullah (kebersamaan Allah) dalam setiap aktivitas. Dalam sebuah kesempatan, seorang ikhwah bertanya pada mujahid Hamas tentang rahasia kemenangan mereka. Mujahid tersebut menjawab “karena kami bersama Allah, dan ini jugalah yang membuat kami dekat dengan Al-Quran serta selalu istiqamah ikut ta’lim tarbiyah imaniyah tiap pekan”

Beliau melanjutkan “Tahukah engkau, Syaikh Ahmad Yasin merupakan pemimpin ruhiyah kami, sungguh hingga akhir hayatnya. Ketika syahid, beliau tetap istiqamah untuk hadir dalam halaqah pekanannya di kota Gaza. Itulah rahasia mengapa beliau bisa istiqamah hingga akhir, menjaga rasa maiyyatullah dengan selalu bersama teman-teman yang shalih. Sebab ia adalah panggilan Allah untuk menghidupkan hatimu agar tetap istiqamah dan selalu optimis dijalan dakwah,

Maka bagaimana mungkin kita yang bukan pemimpin ruhiyah seperti Syaikh Ahmad Yasin bisa istiqamah dengan segala optimisme kita jika jarang hadir dalam agenda pekanan?

Untuk menghadirkan rasa optimisme dijalan dakwah, kita harus selalu menjaga agar rasa maiyyatullah, yaitu keyakinan bahwa Allah menyertai orang-orang yang berjuang dan membela agamanya. Mari kita tadaburi ayat-ayat cinta Allah berikut, yang menggambarkan betapa Allah selalu bersama kita

Allah swt berfirman dalam surah al An’am ayat 59

“Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang ada di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh)” (Qs. Al An’am:59)

“dan tidaklah engkau (Muhammad) dalam menjalankan suatu urusan dan tidaklah engkau membaca suatu surah atau suatu ayat dari Al-Quran dan tidaklah kamu (wahai umat manusia) dalam mengerjakan suatu amal usaha, melainkan adalah Kami menjadi saksi terhadap kamu, ketika kamu mengerjakannya, dan tidak akan lenyap dari pengetahuan Tuhanmu, sesuatu dari sehalus-halus atau seringan-ringan yang ada di bumi atau di langit dan tidak ada yang lebih kecil dari itu dan tidak ada yang lebih besar, melainkan semuanya tertulis dalam kitab yang terang nyata” (Qs. Yunus: 61)

“Tidakkah kamu perhatikan, bahwa sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi? Tiada pembicaraan antara tiga orang melainkan Dia-lah yang keempatnya. Dan tiada (pembicaraan antara) lima orang, melainkan Dia-lah yang keenamnya. Dan tiada (pula) pembicaraan antara (jumlah) yang kurang dari itu atau lebih banyak, melainkan Dia ada bersama mereka di manapun mereka berada. Kemudian Dia akan memberitahukan kepada mereka pada hari kiamat apa yang telah mereka kerjakan. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu” (Qs. Mujadilah: 7)

Ayat-ayat di atas memberikan penegasan, jika sehelai daun yang gugur pun berada dalam pengawasan Allah, Dia mengetahui gugurnya daun dari pokok termasuk jumlah, masa dan seumpamanya. Allah juga mengetahui pergerakan makhluk lain termasuk jin dan manusia. Dia juga bahkan menjadi satu-satu nya pemilik kunci segala sesuatu yang gaib, termasuk di dalamnya pengetahuan tentang hari kiamat yang tidak ada satu manusia pun yang tahu. Allah SWT menekankan pada kita bahwa Dia Maha Mengetahui segala sesuatu yang ada di langit dan di bumi, bahwa segala aktivitas kita, yang baik maupun yang buruk akan dicatat sepenuhnya dalam kitab yang terang benderang walau ia hanya sekecil biji dzarrah (seperti partikel debu). Allah juga menegaskan bahwa setiap ayat Al-Quran yang kita baca akan tercatat di sisi-Nya, itulah mengapa sebagai seorang da’i, kita harus senantiasa dekat dengan Al-Quran karena di sanalah sumber kedekatan dengan Allah bermula

Kisah Optimisme dalam sejarah

Selain kemenangan fenomenal yang dicatat pasukan muslimin dalam perang Ahzab, ada beberapa peristiwa yang semestinya menjadi pelajaran tentang optimisme akan datangnya kemenangan. Optimisme yang hadir dari kesadaran akan kebersamaan Allah

Besarnya perasaan keyakinan bahwa Allah menyertai, melihat dan bersama orang-orang yang berjuang membela risalah-Nya, melahirkan optimisme yang besar. Dan dengan optimisme yang bersandar atas kebesaran dan ke Maha Kuasaan Allah inilah lahir kerja-kerja produktif, inovatif, dan istiqamah, sehingga jika seluruh mujahid dan dai bersama-sama melakukan gerakan amal shalih untuk kemakmuran bumi Allah, maka akan datang dukungan dari-Nya, sebab Dialah pemilik bumi dan langit, bahkan seluruh penduduk bumi dan langit ikut berkhidmat bersama para mujahid dakwah atas keridhaan Allah terhadap amal shalih yang dikerjakan. Hal seperti ini yang kita saksikan dalam milestone sejarah para Nabi, Sahabat dan orang-orang shalih, betapa besarnya ta’yidullah (dukungan Allah) terhadap mereka.

1. Kisah Nabi Ibrahim ‘alayhi salaam

Saat membangun Ka’bah bersama Nabi Ismail, hanya ada 5 orang yang bertauhid di muka bumi; beliau, kedua istrinya Sarah dan Hajar, serta kedua putranya yakni Ishaq dan Ismail, serta Luth. Mereka tinggal di padang gersang, belum terlihat harapan apapun, namun keyakinan bahwa Allah membersamai membuat Nabi Ibrahim berdoa dengan doa yang paling optimis “Ya Allah, utuslah seorang Rasul yang senantiasa membacakan ayat-ayat-Mu pada mereka, dan terus mengajarkan hikmah-hikmah. Serta senantiasa memikirkan kebersihan jiwa setiap manusia”. Mengapa doa ini menjadi gambaran paling optimis saat itu? Sebab Doa tersebut baru terkabul setelah diutusnya Rasulullah SAW, jarak doa dan pengabulan adalah 6000 tahun. Subhanallah, namun lihatlah bagaimana rasa empati beliau yang tinggi tentang kelanjutan dakwah generasi selanjutnya.

Karena keyakinan ini pula beliau sangat berani menghadapi tirani Namrud, bahkan menentang ayahnya sendiri. Ketika beliau dilemparkan ke dalam api oleh raja Namrud, dengan tenang beliau berkata “Hasbunallah wa ni’mal wakiil” Cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung. Api tersebut tidak hanya seketika menjadi dingin, melainkan Allah perintahkan untuk memberi keselamatan pada Nabi Ibrahim ‘Alayhi Salam

“Kami berfirman: Wahai api jadilah engkau dingin dan membawa keselamatan kepada Ibrahim.” (QS. al-Anbiya’: 69)

Lihatlah bagaimana api berkhidmat kepada sosok Nabi Ibrahim.

2. Kisah Nabi Nuh

Berapa lama sudah kita berdakwah? 10 tahun? 20 tahun? Pernahkah kita mengeluh tentang sedikitnya manusia yang bersedia bergabung dalam barisan ini? Demi Allah, Nabi Nuh ‘alayhi salam menghabiskan 960 tahun hidupnya untuk berdakwah siang dan malam, dan selama itu beliau hanya berhasil mengajak tidak lebih dari 100 orang untuk menyembah Allah. Ada juga yang berkata bahwa setiap 60 tahun beliau mendapatkan 1 orang pengikut. Seorang sahabat bernama Zaid Bin Aslam berkata “Nabi Nuh ‘alayhi salam bekerja selama 100 tahun hanya untuk menanam pohon, 100 tahun selanjutnya beliau menebang pohon dan mengeringkan kayu-kayunya, 100 tahun berikutnya barulah beliau membuat kapal dan selama itu pula beliau terus di hina” Subhanallah, tidak ada kalimat lain yang diucapkan oleh Nabi Nuh selain “Hasbunallah wa ni’mal wakiil”, Cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung.

Bayangkan betapa sabarnya Nabi Nuh dalam berdakwah, menghabiskan 200 tahun dalam proses pembuatan kapal selalu ditemani oleh ejekan dari kaumnya.

Nabi Nuh tidak pernah bertanya atau protes atas perintah Allah “Ya Allah mengapa kapal ini dibuat di atas gunung dan di padang pasir? Mengapa bukan di tepi pantai?” beliau terus menjalankan amanah Allah tersebut hingga datangnya ta’yidullah, saat banjir menenggelamkan kaumnya yang mendustakan Allah.

Lihatlah bagaimana air menjadi pendukung dakwah, menolong nabi-Nya atas izin Allah.

3. Optimisme Sa’ad Bin Abi Waqqash

Sa’ad bin Abi Waqqash pernah memimpin sebuah penyerangan ke Persia di masa pemerintahan Umar Bin Khattab. Saat itu, pasukan muslimin dihadapkan pada sungai Tigris yang sedang meluap karena hujan deras. Jembatan sudah diluluhlantakkan oleh tentara Persia dan tak ada satu pun kapal yang dapat digunakan untuk menyeberang. Saat itulah Sa’ad bin Abi Waqqash berkata “sesungguhnya aku sudah berazzam untuk menyeberang sungai ini”. Beliau kemudian memerintahkan seluruh pasukannya untuk berdoa pada Allah dan bertawakkal. Saat itulah 20.000 pasukan berhasil melintasi sungai Tigris dengan tenang, begitu tenangnya mereka saat menghadapi luapan air sehingga banyak di antara mereka yang bahkan menyeberang sambil bercakap-cakap. Tidak ada yang mustahil atas izin Allah.

Pasukan musuh di seberang sungai Tigris takjub dan tidak percaya dengan apa yang mereka lihat. Bayangkan 20.000 pasukan berkuda menyeberang sungai tapi tidak ada yang tenggelam. Mereka lantas berteriak “Gila…gila, kita sedang berperang dengan jin, bukan dengan manusia”

Akhirnya pasukan Islam berhasil masuk dan membuka benteng kisrah yang megah.

Lihatlah bagaimana sebuah sungai menjadi pendukung dakwah, bagi Sa’ad bin Abi Waqqash dan pasukannya

4.  Jenazah Sa’ad Bin Mu’adz diusung oleh puluhan ribu malaikat.

Sa’ad bin Mu’adz masuk Islam di usia 30 tahun saat ia telah dijadikan pemuka yang disegani dan disayangi oleh kaumnya dan hanya 7 tahun terlibat dalam dakwah, 7 tahun dihabiskan bersama Rasulullah. Tapi dengarlah kebenaran hatinya dalam berdoa “”ya Allah, Engkau maha mengetahui bahwa tidak ada yang lebih kucintai selain terlibat dalam jihad di jalan-Mu. Jika ada lagi peperangan melawan pasukan kafir, maka kuatkan aku agar bisa terus ikut serta”

Sa’ad bin Mu’adz syahid di perang Khaibar, saat mendengar kabar wafatnya Sa’ad, Rasulullah begitu terburu-buru mencari jenazahnya. Begitu terburu-buru nya hingga sahabat yang lain bertanya apa gerangan yang membuat Rasulullah bersikap demikian. Beliau menjawab “jika tidak segera kita mandikan, aku khawatir kita akan didahului oleh malaikat untuk memandikannya”.

Pertanyaan lain muncul dari para sahabat saat hendak mengusung jenazah beliau, mereka heran mengapa terasa begitu ringan padahal Sa’ad bin Mu’adz bertubuh besar. Rasulullah bersabda “sesungguhnya saat ini arasy Allah bergetar karena kematian Sa’ad bin Muadz, pintu langit terbuka, dan ada 70.000 malaikat yang turun mengusung jenazahnya di mana belum pernah malaikat turun sebanyak itu”

Subhanallah, 7 tahun bergabung dengan kafilah jihad, wafatnya telah mengguncangkan arasy. Sungguh besar kemuliaan dari Allah. Dan lihatlah bagaimana Allah menjadikan penduduk langit sebagai pendukung dari aktivis dakwah seperti Sa’ad bin Muadz. Bahkan ikut serta dalam iringan jenazahnya.

Benarlah firman Allah “sungguh Kami akan menolong para utusan-utusan Kami di dunia dan pada hari ditampakkannya segala rahasia”.

Itulah mengapa keyakinan ini harus selalu kita kuatkan, karena dukungan Allah tidak hanya selama kita di dunia saja melainkan juga di akhirat, yang dimulai pada hari di mana kita diwafatkan.

Calon Presiden RI dari PKS Siap Bertarung di 2014

Berikut secara lengkap, nama-nama kandidat capres yang diusulkan:
1. Abdul Ghani Kasuba, Wagub Maluku Utara
2. Ahmad Heryawan, Gubernur Jawa Barat
3. Anton Apriyantono, Mantan Mentan KIB I
4. Fahri Hamzah, Anggota Komisi III DPR RI
5. Gatot Pujo Nugroho, Gubernur Sumatera Utara
6. Irwan Prayitno, Gubernur Sumatera Barat
7. Anis Matta, Presiden PKS
8. Hidayat Nur Wahid, Ketua F-PKS
9. Nasir Jamil, Anggota Komisi III DPR RI
10. Sohibul Iman, Wakil Ketua DPR RI
11. Taufik Ridho, Sekjen PKS
12. Yusuf Asyhari, Mantan Menpera KIB I
13. Mahfudz Siddiq, Ketua Komisi I DPR RI
14. Mahfudz Abdurrahman, Bendahara Umum DPP PKS
15. Mustafa Kamal, Anggota DPR RI
16. Nur Mahmudi Isma’il, Wali Kota Depok
17. Salim Segaf Al Jufri, Menteri Sosial
18. Suharna Surapranata, Mantan Menristek KIB II
19. Surahman Hidayat, Anggota DPR RI
20. Suswono, Menteri Pertanian KIB II
21. Tifatul Sembiring, Menkominfo KIB II
22. Untung Wahono, Ketua MPP PKS

Kontak DPD

DPW PKS Jawa Barat terdiri 26 DPD di berbagai kota dan kabupaten di Jawa Barat. Seluruh informasi lengkap tentang alamat dan kontak DPD tersedia pada halaman ini. Kontak kami untuk informasi lebih lanjut.

Cari tahu kantor DPD PKS terdekat di kota atau kabupaten anda.

  1. Kota Bandung
    Jl. Katamso 17 Bandung
    Telepon dan Fax: 022-7208303, Email: sekrepksbdg@yahoo.co.id
    Contact Person: Oded Danial
  2. Kabupaten Bandung
    Jl. Terusan Kopo No. 193 Katapang. Kab. Bandung 40791
    Telepon/Fax: 022-5891219, Email: pkskabbandung@yahoo.co.id
    Contact Person: Jajang Rohana
  3. Kabupaten Bandung Barat
    Jl. Permata Raya Z-8  Komp. Permata
    Telepon/Fax: 022-6630818, Email: dpd.pks.kbb@gmail.com
    Contact Person: Aep Nurdin
  4. Banjar
    Jl. Dr. Husein Kartasasmita No.52 Parunglesang RT 7/5 Banjar 46311
    Telepon/Fax: 0265-743283, Email: pks-kotabanjar@telkom.net
    Contact Person: Supriyadi
  5. Kota Bekasi
    Jl. KH Noer Ali Selatan RT 11/12 Kav 7 Jakasampurna
    Telepon: 021-88856528, Fax: 021-88856529, Email: kota_bekasi@yahoo.com
    Contact Person: Chaeroman Juwono P
  6. Kabupaten Bekasi
    Jl. PerjuanganNo.44 02/02 Tambun Selatan Bekasi
    Telepon: 021-88327165, Email: mnuh.bekasi@gmail.com
    Contact Person: Muh. Nuh
  7. Kota Bogor
    Jl. Raya Paledang No. 39 Paledang Kec. Bogor Tengah
    Telepon/Fax: 0251-336230, Email: pks_kotabogor@yahoo.com
    Contact Person: Jajat Sudrajat
  8. Kabupaten Bogor
    Jl. Raya Cikaret 76 Ruko Nirwana Estate Blok A 7 Cibinong Bogor 16914
    Telepon/Fax: 021-8750721, Email: dpdpkskabo@gmail.com
    Contact Person: Ajid Muslim
  9. Ciamis
    Jl. Ahmad Yani No.84 Ciamis 46211
    Telepon: 0265-771761, Email: pks-kabciamis@telkom.net
    Contact Person: Mamat Rahmat
  10. Cianjur
    Jl. Pangeran Hidayatullah 7 D Dipawangi BTN Joglo Cianjur 43253
    Telepon/Fax: 0263-262829, Email: dpdcjr@yahoo.com
    Contact Person: Teguh Agung N M
  11. Cimahi
    Jl. Kamarung No. 6 Citeureup Cimahi 40512
    Telepon/Fax: 022-6651425
    Contact Person: Anto Santoso
  12. Kota Cirebon
    Jl. Kalitanjung 61 04/05 Harjamukti, Cirebon
    Telepon/Fax: 0231-480432, Email: pkskotacirebon@plasa.com
    Contact Person: Muh. Abdullah
  13. Kabupaten Cirebon
    Jl. Komplek Ruko Kepongpongan Indah Kecomberan Cirebon Selatan
    Telepon: 0231-201315/0231-322775
    Contact Person: Nasiruddin
  14. Depok
    Jl. Margonda Raya Gg. Beringin 7 02/18 Kemiri Muka Beji Depok 16423
    Telepon/Fax: 021-7751263
    Contact Person: M. Supariyono
  15. Garut
    Jl. Pahlawan No.26, Tarogong Kidul Garut 44151
    Telepon/Fax: 0262-540353
    Contact Person: Imron Rosyadi
  16. Indramayu
    Jl. M.T. Haryono 57 Terusan, Sindang, Indramayu 45222
    Telepon/Fax: 0234-272186, Email: pks_imy@yahoo.co.id
    Contact Person: Rusna Ombak Rahardjo
  17. Karawang
    Jl. Singaperbangsa No.4 Karawang 41312
    Telepon/Fax: 0267-40247, Email:karawangpks@yahoo.com
    Contact Person: Drs. Karmin Amrullan
  18. Kuningan
    Jl. Ir. H. Juanda No.3, Cijoho, Kuningan 45513
    Telepon/Fax : 0232-870060, Email: pkkuningan@telkom.net
    Contact Person: Rijaluddin
  19. Majalengka
    Jl. KH. Abdul Halim No.61 Majalengka Kulon Majalengka 45418
    Telepon/Fax: 0233-283167, Email:pks_majalengka@telkom.net
    Contact Person: Asep Aminuddin
  20. Purwakarta
    Jl. RE Martadinata No.74 Purwakarta
    Telepon/Fax: 0264-207828, Email:pks_purwakarta@yahoo.com
    Contact Person: Iskandar Zulkarnaen
  21. Subang
    Jl. H. Agus Salim No.13 Cigadung Subang 41213
    Telepon/Fax: 0260-417356, Email: pks_subang@telkom.net
    Contact Person: Agus Masykur R
  22. Kota Sukabumi
    Jl. Suryakancana No.101 Sukabumi 43114
    Telepon/Fax: 0266-233096, Email: pks_kotasmi@telkom.net
    Contact Person: Wawan Supendi
  23. Kabupaten Sukabumi
    Jl. Raya Siliwangi No. 59, Sekarwangi, Cibadak
    Telepon/Fax: 0266-246822, Email: pkzumi@plasa.com
    Contact Person: Totong Suparman
  24. Sumedang
    Jl. Pangeran Santri 24 Lingkung Gending Kota Kulon Smdg Selatan 45312
    Telepon/Fax: 0261-210913, Email: pkssumedang@yahoo.com.id dan iban_pcc@yahoo.com
    Contact Person: Ridwan Solichin
  25. Kota Tasikmalaya
    Jl. Siliwangi No.46 Tasikmalaya 46115
    Telepon/Fax: 0265-320633, Email: pks-kotatasik@telkom.net
    Contact Person: Tono Wartono
  26. Kabupaten Tasikmalaya
    Jl. Raya Timur Blk. No. 37 Singaparna Tasikmalaya 46412
    Telepon: 0265- 453257 dan 0265-7075087,
    Fax: 0265-453257, Email: pks_kabtasik@telkom.net
    Contact Person: Asep Hidayat